Tiada Sambungan Internet, Pelajar-Pelajar Ini Diangkut Guna Mesin Korek Seberangi Sungai Ke Sekolah Untuk Jawab ‘Exam’

Pandemik Covid-19 menghendaki semua sekolah menjalankan proses pengajaran dan pembelajaran secara dalam talian atau dalam talian. Namun, ia berbeza dengan apa yang berlaku kepada pelajar Madrasah Aliyah (MA) Vumbulangi, Desa Bangga, Kabupaten Sigi, Provinsi Sulawesi Tengah.

Mereka harus menjalani peperiksaan akhir secara bersemuka. Ini kerana kampung mereka tidak diakses dengan baik melalui internet setelah bencana alam dua tahun lalu. Hasilnya, pelajar tidak dapat mengambil peperiksaan dalam talian seperti di sekolah lain.

Melalui kiriman Facebook, pengguna dengan nama akaun Hikmah Ladjidji berkongsi video yang merakam perjuangan pelajar MA Vumbulangi di Desa Bangga untuk hadir ke sekolah. Mereka harus menyeberangi sungai dengan jentera penggali.

“Perjuangan pelajar MA Vumbulangi di Desa Bangga, Kabu. Sigi, Provinsi Sulawesi Tengah. Mereka harus menghadapi peperiksaan akhir secara bersemuka. Di desa, jaringan internet tidak tersedia untuk peperiksaan dalam talian, ”tulis akaun itu, dipetik pada hari Rabu (2/12/2020).

Dalam video berdurasi 20 saat itu, para pelajar perempuan diangkut menggunakan “trunk” penggali. Bahagian depan jentera penggali itu mampu membawa empat orang pelajar. Mereka kelihatan ceria, dapat didengari dari tawa dalam video.

Sementara itu, Hikmah Ladjidji dalam keterangan video yang viral tersebut menjelaskan bahawa keadaan Desa Bangga setelah bencana alam dua tahun lalu belum pulih sepenuhnya. Masih ada beberapa orang yang terpaksa tinggal di tempat perlindungan sementara (huntara) yang dibina oleh sukarelawan dari badan bukan kerajaan (NGO).

Sumber : Okezone

The post Tiada Sambungan Internet, Pelajar-Pelajar Ini Diangkut Guna Mesin Korek Seberangi Sungai Ke Sekolah Untuk Jawab ‘Exam’ appeared first on Siakap Keli.




Post a Comment

0 Comments