5 Tips Menguruskan Keadaan Paling ‘Gila’ Dalam Hidup

Di masa pandemik ini, segala sesuatu terasa berat dan kadangkala membuat emosi kita jadi berlebihan. Lebih-lebih lagi, bagi orang-orang yang sudah memiliki anak dan harus bekerja di rumah. Wajar saja segala hiruk pikuk yang harus dilakukan boleh mencetus stress dan menyebabkan kemarahan yang memuncak. Oleh itu, seorang psikologi, Adam Borland memberikan beberapa tips tentang cara mengawal emosi dan menahan rasa marah ketika masa yang penuh dengan pancaroba ini.

1. Menarik nafas dalam-dalam

Salah satu kemahiran yang paling berkesan dan yang sentiasa kita akan lakukan sepanjang waktu adalah bernafas. Namun, ini bukanlah pernafasan biasa yang kita lakukan sentiasa. Borland menyarankan bernafas melalui diafragma atau dikenal juga sebagai pernafasan perut. Ini adalah jenis nafas dalam yang membuat perut mengembang saat kita sedang menarik nafas dan mengecil saat menghembuskannya.

Berlatihlah menarik nafas perlahan melalui hidung dan menghembuskannya secara bertahap melalui mulut. Mungkin terlihat sederhana untuk membantu kita mengendalikan emosi. Akan tetapi, pernafasan diafragma melibatkan sistem saraf parasimpatis yang menenangkan saat kita merasa stress atau kesal.

Kita juga dapat meningkatkan pernafasan diafragma dengan visualisasi yang menenangkan. Cuba lakukan sambil membayangkan kita sedang bersantai di pantai atau hutan.

2. Bersenam

Borland menyarankan kita untuk melakukan beberapa jenis aktiviti fizikal yang ringan, tidak perlu pergi ke gym. “Berjalan, menaiki tangga, dan apapun yang membuat kita bergerak lebih banyak dari sebelumnya akan sangat membantu,” katanya. Dia juga memberitahu yoga dengan fokusnya pada perhatian dan pernafasan untuk meredakan  tekanan yang kuat.

“Sesetengah orang meremehkan hal ini, tetapi jika mereka mencubanya, mereka akan menyadari bahawa itu sangat membantu,” ujarnya. Tambahan pula, internet dipenuhi dengan sumber daya dan video percuma untuk membantu kita memulakan yoga atau latihan yang boleh dilakukan di rumah ketika pandemik.

3. Bersyukur

Mempraktikkan rasa syukur dapat membantu kita mengundang hal-hal positif dalam hidup kita. “Satu hal yang benar-benar saya fokuskan pada pesakit saya adalah idea tentang rasa syukur,” katanya.

“Saya fikir secara umum kita cenderung mengarah ke hal negatif dan kita sering mengabaikan hal-hal baik,” sambung dia. Cobalah membuat jurnal yang mengandungi ucapan rasa syukur atau menghubungi orang-orang terdekat untuk saling mengingatkan tentang hal-hal yang disyukuri secara teratur.

4. Perhatikan isyarat badan

Apakah kita sering mengetap gigi, menggenggam tangan, atau menegangkan bahu? Beberapa tanda pertama bahawa kecemasan atau kemarahan akan membanjiri kita akan dapat dilihat melaluitubuh kita. Perhatikan isyarat ini. Kemudian cuba gunakan beberapa keterampilan mengatasi emosi seperti pernafasan diafragma.

“Jika kita dapat mengatasi gejala-gejala ini maka akan lebih mudah untuk menenangkan diri sendiri,” terangnya.

5. Jika stress agak kronik, minta bantuan

Jika stress, cemas atau kemarahan mulai mempengaruhi hidup, ada baiknya untuk mendapatkan nasihat dari pakar melalui telefon atau video call. Salah satu cara mudah untuk mengetahuinya adalah dengan bertanya pada diri sendiri apakah kita telah bertindak di luar kepribadian seperti berikut.

  • Apakah kita biasanya berpewatakan baik tetapi sekarang mudah marah?
  • Apakah kita biasanya orang yang boleh dipercayai tetapi sudah mulai tidak peduli kerana cemas?
  • Apakah kita menghindari panggilan telefon dari kawan-kawan atau keluarga kerana suasana hati yang buruk?

Jika kita sedang mengalami perubahan ini, cuba luahkan pada kenalan tersekat atau pakar psikolog akan menjadi cara yang terbaik untuk membantu melepaskan emosi terpendam dan mempelajari kemahiran untuk menangani stress.

Sumber- Cleveland Clinic

The post 5 Tips Menguruskan Keadaan Paling ‘Gila’ Dalam Hidup appeared first on Siakap Keli.




Post a Comment

0 Comments