Pemergian Datang Dgn Tiba tiba Pendakwah Shadiya Kejutkan Ramai. Status Terakhir Arwh Buat Ramai Sayu

Pada hari ini satu berita mendukacitakan diterima apabila dimaklumkan, panel Tazkirah Malam Jumaat iaitu seorang ilmuan yang aktif dalam dunia dakwah, Ustazah Shadiya Abbas dimaklumkan meningg4l dunia.

Perkhabaran sedi1h itu didapati menerusi perkongsian di Facebook suami arwh. Difahamkan, Ustazah Shadiya Abbas mengadu s3sak nafas dan disahkan men1inggal dunia pada pukul 5.05 pagi.

Kemat1ian boleh datang tanpa mengira umur atau pun keadaan kes1ihatan. Siapa sangka orang yang kelihatan sihat walafiat boleh diambil ‘pergi’ dalam sekelip mata.

Pemergi1an pendakwah Ustazah Shadiya Abbas ternyata mengejutkan rakan-rakan, kaum keluarga mahupun mereka yang pernah menimba ilmu dengannya.

Rakan arw4h, Muzayyanah Abdullah berkongsi kisahnya sepanjang persahabatan dengan pendakwah ini.

Aktif kuliah online ketika PKP

Ya Allah. Tangan masih menggigil. Airmata masih mengalir. Terkejut. Sungguh…. dia masih muda. Macam-macam perancangan ceria dan aktifnya tentang dakwah yang dirancang bersama.

Hujung bulan 3 baru share tentang Kisah cintanya yang sudah 17 tahun bersama suami tercinta. Loving couple. 3 anaknya yang masih kecil. Sering dikongsi dalam Facebooknya Shadiya Abbas.

Mula-mula saya jadi rapat dengannya setelah pm dia lepas acc1ident yang sangat tervk. Tengok kereta semua macam ingat dia mat1i. Rupanya saat itu Allah kata belum aj4al. Kagum dengan semangatnya. Allah.

Maukan semua tak terkejut.. Buka hp sebelum Subuh tadi saya dapat Whatssap tentang kem4t1iannya. Dia cergas ceria seperti biasa. Baru je sembang-sembang dalam group para asatizat share tentang masakannya ketika perintah kawalan pergerakan (PKP) ini.

Banyak sangat sharing beliau. Hatta dalam PKP pun aktif berkuliah Skype, Zoom dan lain-lain.

Tak berkesempatan rasai Ramadan

Dia baru sambung Master. Beria dia ajak saya sekali; amek psikologi dan kaunseling. Allahu. Misinya besar. Mindanya luas. Namun ALLAH swt lebih menyayanginya.

Saat ini, sayu mmbaca FB suaminya. Disebabkan takdir-Nya men1inggal musim Cov1id-19 dan malam tadi suaminya bawak ke emerg3ncy sebab s3sak n4fas. Pihak hospital simpan j3nazah untuk double check sama ada positif Covi1d-19 atau tidak.

Allahu. Kuatlah duhai suami mulia dan seluruh ahli keluarga yang menyayanginya. Semoga almarhumah yang baik ini menanti kalian di syurga untuk kekal bersama selamanya.

Ya Rob… aku amat terkesan. Kerana apa yang biasa dia lontarkan dalam kuliah-kuliah pengajian adalah yang sama biasa aku ucapkan. Dia update FBnya dengan doa ingin sampai ke Ramadan.

Ternyata Allah jemput dia pulang sebelum Ramadhan. Allah. Anak-anak muridnya adalah anak-anak muridku jua. Ramai sungguh yang ingin ziarah. Namun apakan daya di musim-musim begini. Kita doakan almarhumah kesayangan kita ini ye duhai kesayangan ustazah sekalian.

Kita doakan jen4zah yang baik ini segera disempurnakan dengan penuh kebaikan. Rohnya diangkat ke langit Allah penuh kemuliaan. Kami menjadi saksi dia sahabat mulia yang sering mengajak kami kepada kebaikan. Bahasa suaminya yang amat reda akannya amat aku cemburui.

Betapa aj4l mengintai-intai kita

Ya, kita terkejut. Seorang bernama Shadiya Abbas pasti lebih terkejut. Rupa-rupanya aj4l itu sudah menjemput. Dia bukan lagi atas dunia yang nyata tapi telah kembali kepada Pencipta. Alamnya telah berbeza dengan kita.

Ayuh jadikan ibrah. Semua kita sudah tidak boleh bertangguh-tangguh. Betapa aj4l itu sering mengintai-intai kita. Saat itu tiba, siapakah kita di sisi Dia dan siapakah kita di mata seluruh hamba yang bakal kita tinggalkan??
ASTAGHFIRULLAH!

Foto kenangan bersamanya si baju merah; saat dia bersungguh-sungguh nak datang jumpa saya sedang kuliah berhampiran rumahnya. Dia datang meraikan. Bermula saat itu kami akrab. Ya…hakikatnya kini saya keh1ilangan.

Allahummaghfirlaha…..damailah engkau di sana duhai murabbi ummah.

Terpaksa dit4han untuk uj1ian C0v1d-19

Sementara itu, suami arwah, MK Azman memaklumkan j3nazah isterinya itu terpaksa ditahan untuk uji1an Cov1id-19. Uji1an itu memerlukan 24 jam sebelum urusan pengebumi1an diteruskan.

Status terakh1ir masih berdakwah

Apa yang lebih menyentuh hati, status terakhir arwh di Facebook juga masih berkenaan dakwah. Status dengan tajuk Jangan Menghina Jika Sayangkan Allah itu mengulas mengenai cara-cara menangani golongan bekas Muslim yang boleh dipimpin ke pangkal jalan.

Ruangan komen ketika ini dipenuhi dengan ucapan takziah dan sedekah ayat suci Al-Quran daripada rakan-rakan dan anak murid arw4h.

Sama-sama kita doakan semoga Arrwah di tempatkan di kalnagan mereka yang beriman

Berita menyedihkan itu nyata mengejutkan ramai pihak, di dalam Facebook beberapa penceramah terkenal dan personaliti TV, antaranya Dato’ Dr. Haji Mohd Fadzilah Kamsah, Proft Madya Dato’ Dr. Mohd Izhar Ariff dan Fedtri Yahya.

Semoga rohnya dicucuri Rahmat, dan ditempatkan dikalangan orang yang beriman dan solehah. Salam takziah diucapkan dan berharap agar keluarga arwah diberik ketabahan menghadapi kehilangan ini.

Apa kata anda? Kongsikan bersama kami

Sumber: Muzayyanah Abdullah, MK Azman, Shadiya Abbas




Post a Comment

0 Comments