Tidak sedihkah kamu lihat kaum kerabat kamu begini, wanita ini tampil sekolahkan netizen

Sejak akhir-akhir ini kita sering terbaca berkenaan isu-isu setempat yang sering dibangkitkan di media sosial. Pada zaman mudah tu|ar ini, perkongsian sebenarnya memberi kesan yang cukup baik untuk membina satu kelompok masyarakat yang peka dengan persekitaran. Terutamanya berkait rapat dengan norma kehidupan kita.

Apabila berlaku sesuatu perkara atau kejadian, terutamanya yang melibatkan isu moral ia mudah menjadi tu|ar dan dibincangkan di media s0sial. Tidak boleh menya|ahkan peranan media alaf baru ini sepenuhnya, pembaca seharusnya bijak menilai sesuatu berita tersebut dengan akal.

Jika diturutkan perasaan hati sudah pastilah semua berita yang disuap di media s0sial bakal dikcam sehabis-habisnya oleh pembaca. Namun jika dinilai apa perkara yang dikongsikan, sebenarnya ia mendidik kita untuk menilai bahawa berita, isu atau perlakuan yang tu|ar tersebut adalah bertentangan dengan norma kemasyarakatan kita.

Justeru itu, masyarakat akan menjadi lebih peka dan mengelakkan diri daripada terlibat dengan situasi yang dilihat sering di keeccam di media sosial. Sebagai contoh, pergduhan di pinggir jalan akibat kemalngan atau seumpanya, apabila ia tular dan menjadi bahan kecaman, masyarakat akan menjadi lebih terdidik akibat daripada penilaian yang dilakukan melalui berita yang dikongsikan di media sosial.

Begitu juga dengan beberapa isu yang berlaku sejak akhir-akhir ini, yang dikongsikan di media s0sial. Terpanggil untuk berkongsi dan mengulas isu tersebut, wanita ini telah meluahkan perasaannya di media s0sial dan ia ternyata memberi kesedaran yang cukup mendalam kepada pembaca. Jom ikuti luahan perasaanyan :

Kita semakin sak1t,
kita semakin hilang nilai kemanusiaan.

Sedih berita yang berlaku dari minggu lepas yang menimpa saudara seis|am kita. Isu yang meruntun jiwa dan hati nurani kita semua.

Bermula dengan kisah anak muda yang singgah ke msjid untuk menunaikan so|at, dipuku| dengan besi tanpa belas kasihan kerana disangka seorang penncuri. Kita tidak berbaik sangka lagi. Msjid bukan tempat yang selamat untuk berehat dan ibadah. Sungguhpun peraturan msjid ada waktu tertentu, bukankah lebih baik siasat dahulu sebelum kita menghukum. Habis hncur kepala anak orang, kerana individu yang rakus.

Tak habis dengan itu, kisah seorang bapa yang tak mampu uruskan jnazah anak lelakinya. Pihak pengurusan minta RM 300, ayahnya cuma ada RM 150. Lantas dibiarkan saja. Mujur ada hambaA||ah yang baik hati telah uruskan dengan percuma. Apakah kita tidak ada lagi nilai kemanusiaan , apa salahnya diuruskan dulu jennazah tersebut, kemudian baru cari dana bersama. Sekurangnya ada sedikit belas ihsan kita kepada manusia yang tidak mampu. Bukan lagi utamakan SOP atau apa lagi bagai yang menyusahkan.

Tak habis dengan itu, kita digmparkan pula dengan saudara seis|am kita, live berciuum mulot sesama jantiina dan mengaku dirinya geay dan pejuang LBgt. Langsung tiada ma|u, langsung tak takut dengan balasan A||ah . Makssiat dipertonton secara umum tanpa rasa berslah. Apakah yang berada dalam fikiran mereka ini?

Dan hari ini pula, majlis yang sepatutnya penuh barakah dan adab, dicemari dengan tarian yang menghaiirahkan. Entah perempuan atau p0ndan, menari-nari tergedik depan pengantin dan tetamu tanpa sgan dan silu. Habis keindahan Majlis Bina Msjid ini kerana kejahilan kita sendiri.

Kita sedang sak1t, kita sangat tnat. Orang buat baik, kita pkul tanpa usul periksa. Betapa hati kita sak1t dan kotor. Orang susah, kita tak bantu dengan rela, kita tetap utamakan segala birokrasi bagai. Maksiiat kini dipertonton dengan halal dan meriah.

Apakah kita hanya mampu berdiam saja sedang umat ini tnat? Jom bersama kita sedarkan mereka dengan kuasa, lisan dan hati yang kita ada. Kita berdoa banyak-banyak agar mereka dan kita semua diberi hidayah dan kasih sayang.

Ini bukan biasher-biasher, jika kita tak main peranan, kita tak dakwah dan penting diri, apakah kita akan lepas di sana nanti? Lengkapkan diri dengan ilmu dan perbanyakkan amal. Jaga kaum kerabat kita. Bina usrah sesama kita.

Hari ini tak kena keluarga kita, mungkin kita tak masuk campur. Tapi akan datang kita tak tahu lagi bagaimana.

Semoga A|lah pelihara kita semua, diberi kekuatan dan ketabahan dengan kecanggihan zaman ini. Kita boleh cegah, andai bersatu hati dan sayangkan sesama umat. Kerja dkwah bukan hanya kerja pak utaz dan utazh, tapi kerja kita semua.

Perkongsian beliau ini turut mendapat respond daripada pembaca yang rata-rata bersetuju dengan penulisannya.

Terpanggil untuk memberi kesedaran, admin kongsikan ia untuk tatapan pembaca semua.

Semoga bermanfaat.

The post Tidak sedihkah kamu lihat kaum kerabat kamu begini, wanita ini tampil sekolahkan netizen appeared first on Lubok Viral.




Lagi Menarik Di ViralSini :

0 comments:

Post a Comment

Scroll to top